Home / News

Selasa, 28 September 2021 - 15:15 WIB

Terkait Penolakan Vaksin di Abdya, Polda Aceh: Mereka Kurang Faham Tentang Pentingnya Vaksinasi

Kabid Humas Kombes Pol. Winardy, S.H., S.I.K., M.Si

Kabid Humas Kombes Pol. Winardy, S.H., S.I.K., M.Si

NOA | Banda Aceh – Kurangnya edukasi tentang pentingnya vaksinasi merupakan salah satu faktor pemicu terjadinya aksi penolakan vaksinasi dan pengrusakan gerai oleh para moge ikan di PPI Ujung Serangga, Desa Padang Baru, Kecamatan Susoh, Kabupaten Aceh Barat Daya (Abdya).

Hal tersebut disampaikan Kapolda Aceh Irjen Pol. Drs. Ahmad Haydar, S.H., M.M., melalui Kabid Humas Kombes Pol. Winardy, S.H., S.I.K., M.Si., dalam keterangan persnya, Selasa (28/9/2021), setelah menerima laporan terkait kejadian tersebut.

Winardy menjelaskan, para moge ikan yang berjumlah sekitar 300 orang tersebut marah dan tidak mau mengikuti kegiatan vaksin yang diadakan oleh pihak Polsek Susoh, Koramil/04 Susoh, Pol Airud, dan Puskesmas Sangkalan, karena kegiatan vaksinasi tersebut menyebabkan pengunjung di PPI Ujung Serangga sepi dan mempengaruhi pendapatan mereka.

Terkait kejadian penolakan tersebut, kata Winardy, Polda Aceh melalui Polres Abdya akan melakukan langkah-langkah persuasif dan edukatif tentang pentingnya vaksinasi baik bagi masyarakat, nelayan, maupun para moge ikan di PPI tersebut.

Kemudian, terkait pengrusakan yang terjadi, Polres Abdya yang dibackup Polda Aceh akan tetap melakukan penyelidikan dan mencari penyebab terjadinya peristiwa tersebut.

“Kita akan tetap lakukan penyelidikan. Kerusakannya lumayan parah. Di mana satu posko gerai, 9 vial vaksin (10 Dosis), 33 vial vaksin sinovac (2 dosis), alat medis berupa masker, handsanitizer, alat tensi, jarum suntik dan obat-obatan rusak dan tidak bisa digunakan lagi,” terang Winardy.

Selain itu, sambungnya, satu tenaga kesehatan (Vaksinator) atas nama Fanni Eprilia Tika (28) juga mengalami lembam di betis kanan bagian belakang akibat terkena benturan kursi plastik.

Oleh karena itu, Winardy meminta kepada Forkopimda Abdya yang dibantu oleh Muspika setempat untuk terus memberikan edukasi-edukasi terkait pentingnya vaksinasi agar kejadian serupa tidak terulang lagi.

Saat ini, situasi di PPI Ujung Serangga sudah kondusif dan masyarakat sudah mulai memahami akan pentingnya vaksinasi tersebut. Ia berharap kejadian serupa tidak terulang lagi.(RED)

Share :

Baca Juga

Aceh Tenggara

Karangan Bunga Ucapan Selamat Penuhi Mapolres Aceh Tenggara

Daerah

SMA Negeri 1 Simpang Kiri Sudah Layak Di Revitalisasi Sekolah

Nasional

Boeing 737-800 China Eastern Jatuh, Apa yang Kita Ketahui Sejauh Ini?

Nasional

Invasi Rusia ke Ukraina Ubah Haluan Politik Luar Negeri Jerman 180 Derajat

Aceh Selatan

Dandim Aceh Selatan Sambangi Tambak Garam Tradisional

News

Indahnya Berbagi, CPR Kembali Salurkan Kado Ramadhan Untuk Sahabat Difabel

News

97.357 Orang Divaksin Covid-19 dalam 179 Hari Pelaksanaan

News

Ada Penjual Daging Meugang, Jalan Manyang Blangpidie Macet