Home / News

Senin, 6 Desember 2021 - 16:11 WIB

Penempatan Modal Pemko Banda Aceh di Bank Aceh Syariah Capai Rp16 Miliar

REDAKSI - Penulis Berita

Peresmian Gedung Kantor Cabang Pembantu (Capem) Balai Kota, yang berada di lingkungan kantor Balai Kota Banda Aceh

Peresmian Gedung Kantor Cabang Pembantu (Capem) Balai Kota, yang berada di lingkungan kantor Balai Kota Banda Aceh

NOA | Banda Aceh – Walikota Banda Aceh, Aminullah Usman, mengungkapkan, perhatian Pemko Banda Aceh selama ia menjadi wali kota begitu besar kepada bank Aceh, salah satunya penempatan modal Pemerintah Kota Banda Aceh yang sudah mencapai Rp16 miliar.

“Saat saya menjabat sebagai walikota adalah Rp 4 miliar, namun kini telah menjadi 16 miliar. Selain itu, segala penempatan dana hingga pembiayaan bagi pegawai senantiasa kita fokuskan di Bank Aceh Syariah,” kata Aminullah Usman saat , resmikan Gedung Kantor Cabang Pembantu (Capem) Balai Kota, yang berada di lingkungan kantor Balai Kota Banda Aceh, Selasa (7/12/2021).

Selain itu, katanya, pihaknya juga memberikan apresiasi bagi Bank Aceh yang telah mewujudkan gedung Kantor Cabang Pembantu yang lebih representatif bagi nasabah dan masyarakat.

“Kehadiran gedung baru ini natinya juga akan mendukung aktivitas pengelolaan keuangan daerah secara optimal,” ujar Aminullah, yang juga pernah menjabat Direktur Utama Bank Aceh periode 2000 hingga 2010.

Sementara itu, dalam sambutannya, Direktur Utama Bank Aceh, Haizir Sulaiman mengatakan, kehadiran gedung kantor Capem Balai Kota dimaksudkan untuk meningkatkan layanan bagi seluruh nasabah Bank Aceh, baik yang berada di lingkungan Balai Kota maupun masyarakat umum.

Baca Juga :  Sengit di Mariupol, Mengapa Merebut Kota Ini Sangat Penting Bagi Rusia?

Ditambahkan, Gedung Kantor Capem Balai Kota telah berdiri sejak tahun 2006 dengan menempati salah satu ruangan di gedung Kantor Balai Kota. “Alhamdulillah, atas izin Allah, gedung Capem Balai Kota kini telah berdiri secara khusus dengan menempati lahan seluas lebih kurang 200 meter persegi,” ujar Haizir.

Lanjut Haizir, gedung kantor ini merupakan perwujudan dari transformasi tampilan Bank Aceh yang telah digagas dalam rencana bisnis. “Paska konversi, Bank Aceh terus menunjukkan pertumbuhan yang positif dan signifikan. Aset Bank Aceh mengalami pertumbuhan sebesar 60 persen dalam kurun waktu 5 (lima) tahun,” ujarnya.

Dikatakan, pada Desember 2016 lalu, aset Bank Aceh tercatat, sebesar Rp18,5 triliun. Sementara itu, pada periode Oktober 2021, Bank Aceh telah berhasil mencatatkan aset sebesar Rp29,7 triliun. Ia mengatakan, capaian itu merupakan prestasi yang patut disyukuri di tengah proses transisi ke sistem syariah dan ketidakpastian ekonomi akibat pandemi covid-19.

Baca Juga :  Wapres Ma"aruf: Ramadhan Momentum Membentuk Pribadi Muttaqin

“Terima kasih kami ucapkan kepada seluruh pihak yang telah memberikan dukungan kepada Bank Aceh, sehingga saat ini Bank Aceh telah menjadi bank yang diperhitungkan di level nasional dan menjadi rujukan bagi proses konversi bank-bank di Indonesia,” ujar Haizir.

Dijelaskan Haizir, mengikuti Bank Aceh, Bank NTB kini telah merubah kegiatan usahanya menjadi bank sayriah. Sementara itu, bank daerah lainnya tengah melakukan proses menuju konversi, yaitu Bank Nagari, Bank Riau Kepri, dan Bank Bengkulu.

Selain digitalisasi layanan, dikatakan Haizir, saat ini Bank Aceh juga terus melakukan sejumlah langkah dan strategi dalam rangka pemenuhan modal sebagaimana amanat OJK. “Sesuai dengan Peraturan Otoritas Jasa Keuangan Nomor 12 /POJK.03/2020 tanggal 16 Maret 2020 tentang Konsolidasi Bank Umum, seluruh bank wajib melakukan konsolidasi dalam rangka pemenuhan modal,” ujarnya.

Dikatakan, dalam regulasi tersebut Bank Umum milik pemerintah daerah wajib memiliki modal inti minimum sebesar Rp3 triliun paling lambat 31 Desember 2024. “Ini tentunya menjadi tantangan sekaligus peluang bagi kita untuk penguatan strukutur, ketahanan, dan daya saing Bank Aceh dalam rangka mendorong pertumbuhan perekonomian daerah,” kata Haizir.

Baca Juga :  Vaksinasi Massal Covid-19 Terus Berlanjut, Realisasi Telah Mencapai 70.940

Haizir juga memberikan apresiasi bagi Pemerintah Aceh, Kabupaten/Kota dan legislatif yang selama ini terus memberikan dukungan bagi penguatan modal Bank Aceh.

Sebelumnya, Kepala Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Yusri, dalam kesempatan tersebut mengatakan, akan memberikan dukungan penuh bagi Bank Aceh untuk dapat terus berkembang dan memperluas jaringan.

 “Sinergitas antara Pemerintah Kabupaten/kota dan Bank Aceh memberikan dampak positif bagi literasi dan inklusi keuangan. Begitupun terhadap perekonomian daerah,” ujar Yusri.

Acara peresmian gedung Kantor Cabang Pembantu Balai Kota turut dihadiri Sekretaris Daerah Kota Banda Aceh, Amiruddin, Deputi Kepala BI Perwakilan Aceh, T Amir Hamzah, Wakil Ketua DPRK Kota Banda Aceh, Usman, Sejumlah Kepala Dinas, Badan, Kepala Bagian di lingkungan Pemerintah Kota Banda Aceh.

Sementara itu, dari Bank Aceh turut hadir dewan direksi, dewan komisaris, dewan pengawas syariah, para pemimpin divisi, Pemimpin Bank Aceh Kantor Pusat Operasional, Fadhil Ilyas, dan para tamu undangan lainnya.(RED).

Share :

Baca Juga

Nasional

Kesaksian Warga Rusia Kena PHK karena Menentang Invasi Ukraina

News

Gubernur Nova Berharap Kelangkaan Migor Teratasi Sebelum Ramadhan

Nasional

Dirjen Bina Adwil Dorong Camat Bumikan Pancasila melalui Media Sosial

News

End The Summer with Serenity at Calabash Cove Resort And Spa

Nasional

Serangan Artileri Rusia Tewaskan 70 Tentara Ukraina

News

Polisi Pidie Amankan Pria Mane Pelaku Pencabulan Anak Tiri

News

Pasar Setia Jaya, Pasar Megah Yang Mati Suri

Banda Aceh

Sertijab di Gedung DPRA, Dian Rubianty Memimpin Ombudsman Aceh