Home / Hukrim / Lhokseumawe / News

Kamis, 28 Oktober 2021 - 12:50 WIB

Gagalkan Peredaran Narkoba, Tim Opsnal Polres Lhokseumawe Sita 2 Kg Lebih Sabu – Sabu

REDAKSI - Penulis Berita

NOA | Lhokseumawe- Tim Opsnal Satresnarkoba Polres Lhokseumawe berhasil menggagalkan peredaran Narkotika, dalam pengungkapan itu Polisi meringkus dua tersangka di Kecamatan Samudera, Aceh Utara, wilayah hukum Polres Lhokseumawe dan menyita 2.138 gram sabu – sabu.

Kapolres Lhokseumawe, AKBP Eko Hartanto SIK MH dalam konferensi pers yang berlangsung di Mapolres Lhokseumawe, Kamis (28/10/2021) mengatakan, dua tersangka yang dibekuk adalah ZK (40) warga Kecamatan Samudera dan MZ (45) warga Kecamatan Meurah Mulia.

Baca Juga :  Pemkab Aceh Selatan Terima Mahasiswa Program MBKM FMIPA USK

Kronologis penangkapan, lanjutnya, tim Opsnal Satreskoba mendapat informasi dari masyarakat bahwa di sebuah rumah di Desa Keude Puenteut, Kecamatan Blang Mangat, Kota Lhokseumawe sering dijadikan tempat transaksi Narkotika jenis sabu-sabu.

Kemudian, kata Kapolres, pada Jumat (22/10/2021), untuk menangkap tersangka petugas langsung melakukan sejumlah rangkaian penyelidikan di Dusun Krueng Pase Desa Madan Kecamatan Samudera, Kabupaten Aceh Utara.

Baca Juga :  Polisi Selidiki Dugaan Salah Isi BBM Yang Menyebabkan Terbakarnya Mobil di SPBU Batoh

“Setelah tiba di lokasi tersebut, tim Opsnal Satreskoba Polres Lhokseumawe langsung melakukan penangkapan ZK dan MZ. Selain itu, tim kita juga menyita barang bukti dua bungkus paket besar yang diduga Narkotika jenis sabu-sabu serta dua unit hp milik tersangka,” ujarnya

Kapolres Lhokseumawe menambahkan, pengakuan tersangka kepada petugas, barang tersebut diperoleh dari MI yang kini ditetapkan dalam Daftar Pencarian Orang (DPO). Tersangka juga mengaku, jika berhasil menjual barang dimaksud mendapatkan upah Rp 2 juta dari MI. “Kami masih melakukan pengejaran terhadap tersangka MI,” jelasnya.

Baca Juga :  Bank Aceh Meureudu Salurkan Zakat Mal melalui Baitul Mal Pidie Jaya

Terhadap tersangka, sebut AKBP Eko Hartanto, dijerat dengan pasal 114 ayat 2 Jo pasal 112 ayat 2 UU RI Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman penjara maksimal seumur hidup dan denda maksimal Rp 10 milyar. (**)

Share :

Baca Juga

Hukrim

Hendak Antar Sabu ke Bireuen, Seorang Tukang Bangunan di Pidie Ditangkap

News

Sekda Minta Guru Motivasi Siswa agar Melanjutkan Pendidikan ke Perguruan Tinggi

News

Diduga Anggaran PAD Berpotensi Bocor, Ikhwan: Kadisperindagkop Banda Aceh Perlu Diaudit

News

Cabuli Anak Dibawah Umur,  Kakek 53 Tahun Dibekuk Polisi

News

Husnul Jamil Pimpin DPD SAPMA IPK DKI Jakarta

Nasional

Tak Seorang Pun Warga Sipil Ukraina Alami Kekerasan

News

IMPAS Dukung Sosok Ini, Ditunjuk Presiden sebagai Pj. Gubernur Aceh

News

Lagi, Sekda Aceh Serahkan 305 SK Kenaikan Pangkat dan SK Pensiun