Home / News

Selasa, 28 September 2021 - 15:45 WIB

11 Warga Labuhan Haji Barat Ditahan Polisi, Ketua SPMA Minta Keadilan Hukum Ditegakkan, Ini Kasusnya

REDAKSI - Penulis Berita

Ketua Sekolah Pemimpin Muda Aceh (SPMA) Provinsi Aceh, Misran, SH

Ketua Sekolah Pemimpin Muda Aceh (SPMA) Provinsi Aceh, Misran, SH

NOA | Tapaktuan – 11 warga Desa Labuhan Haji Barat, Aceh Selatan di tahan di Polres Aceh Barat Daya, akibat diduga melakukan kerusakan di asrama TNI pasca pengungkapan kasus dugaan mesum oknum Babinsa berinisial HT (pria) dan IA (wanita) di Labuhan Haji Barat.

Melihat kondisi tersebut, Ketua SPMA (Sekolah Pemimpin Muda Aceh) Misran, SH mengaku, kejadian tersebut sangat memprihatikan bagi masyarakat,  mengingat duduk perkara mereka di tahan dipicu oleh kemarahan warga akibat ulah dari HT yang diduga melakukan perbuatan asusila di rumah wanita bersuami sah.

Baca Juga :  Sebelum Vaksin Langka, Warga Aceh Diingatkan Segera Vaksinasi

“Menurut keterangan warga setempat, oknum Babinsa yang bertugas di Keude Manggeng tersebut sudah berkali-kali melakukan perbuatan tidak terpuji. Tindakan HT tersebut yang menurut norma dan etika masyarakat Aceh tidak pantas dan layak dilakukan oleh seorang yang sedang bertugas di Gampong,” kutip Misran, Selasa (28/9/2021).

Berangkat dari masalah di atas, kata Misran, dirinya yang saat ini menjabat ketua SPMA Provinsi akan turut menaruh perhatian serius terhadap kasus ini. Ditegaskannya, pihaknya meminta agar kasus tersebut dapat ditangani dengan baik dan tidak merugikan satu pihak.

Baca Juga :  Rusia Alami Eksodus Terbesar sejak Revolusi Oktober 1917

“Demi terjaga sosial kemasyarakatan, atas nama SPMA meminta kepada aparat penegak hukum agar menuntaskan kasus ini dengan segera,” imbuh Misran.

Lebih tegas, Misran mengatakan, pihaknya meminta oknum Babinsa berinisial HT tersebut harus diproses hukum dan diberi peringatan tegas oleh instirusi terkait. “Kemudian 11 warga yang ditahan saat ini dibebaskan dan diberi pembinaan,” harapnya.

Baca Juga :  Kesaksian Jurnalis Rusia Malu Bekerja untuk 'Propaganda Kremlin'

Pasalnya, lanjutnya, kalau ini dibiarkan akan merusak citra kerukunan yang saat ini berjalan di Gampong tersebut. “Ini mencoreng nama baik Aceh sebagai daerah istimewa yang menerapkan syariat Islam secara kaffah,” tegas Misran yang juga warga asli Aceh Selatan. (RED)

Share :

Baca Juga

Nasional

Trump Terlibat dalam ‘Konspirasi Kriminal’ Serangan Capitol

News

Imran Joni Nyalon Ketua PWI Aceh, Ini Visi – Misinya

News

Sengketa Lahan Warga Trumon dengan PT. Asdal Harus Segera Diselesaikan

News

Wakili Aceh, Tajura Aceh FC Kick Off 14 Maret 2022

News

Hari Ketiga, Afrizal Belum Ditemukan

News

Jalin Silaturahmi, Pemuda Gampong Pulau Kayu Gelar Lomba HUT RI 
Ahmad Rambe

News

Laporan Dugaan Korupsi RKB, LAKI Desak Aparat Penegak Hukum Proses

News

Coffee Night Dengan Wartawan, Dandim Aceh Selatan Ajak Bergerak Maju